4 Fakta dan Mitos Tentang Kanker Serviks - Akhirnya Terkuak!

Discussion in 'Health & Medical' started by Septiano, Oct 4, 2019.

  1. Septiano

    Septiano New Member

    Joined:
    Apr 27, 2018
    Messages:
    50
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Berikut ini fakta dari fiksi seputar kanker serviks dan tes skrining HPV baru. Ada banyak informasi tentang kanker serviks di luar sana tetapi tidak semua didukung oleh sains.

    Saat ini kanker ke-10 paling umum pada wanita di Indonesia, kanker serviks disebabkan oleh infeksi human papillomavirus (HPV) yang persisten dan bertahan lama. Ketika terdeteksi dini, itu adalah salah satu bentuk kanker yang paling dapat diobati.

    Sekarang, tes skrining serviks baru dan lebih canggih yang dapat mendeteksi jenis HPV risiko tinggi bahkan sebelum mereka berkembang menjadi kanker sudah tersedia.

    Diperkenalkan pada bulan Mei tahun ini, tes HPV menggantikan tes Pap untuk wanita berusia 30 tahun ke atas di bawah program Screen for Life - National Screening Cancer Servical. Wanita berusia 30 hingga 69 tahun, yang aktif secara seksual atau pernah melakukan hubungan seks, disarankan untuk menjalani tes HPV setiap lima tahun.

    Di sini, Dewan Promosi Kesehatan (HPB) menghilangkan mitos tentang kanker serviks dan menjelaskan bagaimana tes HPV baru dapat membantu menggigit penyakit sejak awal.

    Mitos 1: Kanker serviks tidak dapat dicegah.
    Fakta: Penyaringan dan vaksinasi secara teratur dapat melindungi Anda.


    Walaupun kanker tidak membeda-bedakan dan dapat memengaruhi siapa pun, beberapa jenis kanker dapat dicegah. Salah satunya adalah kanker serviks. Bahkan, itu adalah salah satu kanker yang paling dapat dicegah dan diobati.

    Hampir semua kanker serviks disebabkan oleh infeksi persisten oleh jenis HPV risiko tinggi. Infeksi HPV umum terjadi pada pria dan wanita, dan dapat menyebar melalui kontak kulit-ke-kulit, termasuk aktivitas seksual.

    Ada lebih dari 100 jenis HPV. Di antara mereka, setidaknya 14 jenis risiko tinggi dapat menyebabkan infeksi persisten yang dapat menyebabkan kanker serviks. Secara khusus, Tipe 16 dan 18 merupakan 70 persen dari semua kanker serviks di seluruh dunia.

    Untuk melindungi dari kanker serviks, penting untuk melakukan pemeriksaan rutin dan vaksinasi HPV.

    Mitos 2: Tes HPV baru tidak dapat diandalkan seperti tes Pap.
    Fakta: Tes skrining baru lebih efektif daripada tes Pap normal dalam mendeteksi perubahan pra-kanker.


    Tes HPV baru dilakukan dengan cara yang sama seperti tes Pap. Tetapi menurut HPB, telah ditunjukkan untuk mengidentifikasi jenis HPV risiko tinggi yang dapat menyebabkan kanker serviks.

    Ini karena tes yang lebih canggih melihat apakah sel-sel yang dikumpulkan dari leher rahim mengandung bahan DNA dari jenis HPV yang berisiko kanker seperti HPV 16 dan 18. Tes Pap, di sisi lain, tes untuk sel-sel abnormal dalam tubuh. yang mungkin berkembang menjadi kanker serviks.

    Mitos 3: Pengujian yang kurang sering berarti kurang efektif.
    Fakta: Tes HPV lebih efektif karena lebih baik dalam mendeteksi risiko seseorang terkena kanker serviks, sehingga mengurangi kebutuhan untuk sering melakukan skrining.

    Wanita yang tidak memiliki jenis HPV risiko tinggi hanya perlu mengulang tes setiap lima tahun, bukan tiga tahun untuk tes Pap.

    Ini karena yang pertama memiliki nilai prediksi negatif yang lebih baik. Jika Anda mutakhir dengan skrining kanker serviks Anda, tidak perlu terburu-buru untuk melakukan tes tambahan menggunakan tes HPV baru. Anda dapat menunggu hingga putaran pemutaran berikutnya, yang akan tiga tahun dari tes Pap normal terakhir Anda. Jika Anda berusia 30 tahun ke atas pada saat itu, Anda sangat dianjurkan untuk menjalani tes HPV.

    Mitos 4: Tes HPV direkomendasikan untuk wanita berusia 30 tahun ke atas; wanita muda akan kehilangan deteksi dini.
    Fakta: Tes Pap direkomendasikan untuk wanita berusia 25 hingga 29 karena sebagian besar infeksi HPV pada usia ini dapat dibersihkan oleh sistem kekebalan tubuh.


    Tes Pap cukup untuk wanita berusia antara 25 dan 29 tahun karena wanita dalam kelompok usia ini dapat menghapus infeksi HPV dengan lebih mudah. Dengan demikian, risiko mereka memiliki infeksi HPV persisten yang dapat menyebabkan kanker lebih rendah.

    Skrining kanker serviks secara teratur dapat berhenti begitu seorang wanita mencapai usia 69 tahun, dan telah melakukan dua tes HPV berturut-turut tanpa ada jenis risiko tinggi yang hadir (diambil terpisah lima tahun).
     
  2. Josua Rifandy Siahaan

    Josua Rifandy Siahaan New Member

    Joined:
    Jul 12, 2015
    Messages:
    20
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Wahh jadi dapat info nih buat istri saya entar, terimakasih infonya :)
     
Loading...

Share This Page