4 Tantangan yang Dihadapi Oleh Kacamata Pintar

Discussion in 'General Discussion' started by Dudu, Sep 27, 2018.

  1. Dudu

    Dudu Member

    Joined:
    May 18, 2018
    Messages:
    166
    Likes Received:
    14
    Trophy Points:
    18
    Dalam waktu dekat, kacamata pintar (smart glasses) yang ringan dan nyaman akan dengan andal mendukung pekerjaan lapangan dan membuat teknisi lebih efisien dalam menjalankan pekerjaannya. Beberapa tahun terakhir kita telah melihat peningkatan investasi dalam teknologi kacamata pintar, dengan sejumlah akuisisi profil tinggi dan investasi langsung oleh perusahaan besar di pabrik dan perusahaan baru, namun beberapa tantangan masih tetap ada.

    1. Menerobos Batasan Komponen Kacamata Pintar
    Prosesor untuk tugas-tugas yang mendukung Augmented Reality terus meningkat, tetapi menyesuaikan kemampuan yang dibutuhkan untuk perusahaan dengan faktor bentuk optimal masih merupakan tantangan. Misalnya, untuk kasus pengolah grafis smart glasses harus kecil, ringan, dan daya yang sangat efisien agar dapat ditempatkan dalam bingkai kacamata yang tetap nyaman dipakai. Mempercepat pelacakan dunia nyata dan rendering objek virtual yang cepat memerlukan chip seperti NVIDIA Tegra X1 atau Intel m7, yang sekarang muncul di kacamata pintar canggih terbaru dari perusahaan seperti Atheer dan DAQRI. Dikombinasikan dengan kemampuan pelacakan mata, pengenalan suara dan gerakan yang andal, persyaratan komputasi ini bertambah, baik dalam hal konsumsi baterai dan produksi panas, yang perlu dikelola dengan benar dan efisien.

    [​IMG]

    Kamera depan beresolusi tinggi diperlukan untuk menciptakan pengalaman Augmented Reality tetapi tidak semua kacamata pintar memiliki fungsi itu. Kemiringan dan guncangan juga menghadirkan tantangan untuk pengiriman pengalaman AR dan konferensi video.

    Area perbaikan lainnya yang harus diperhatikan adalah masa pakai baterai, dan permasalahan ini pula yang dihadapi oleh lini smartphone. Model-model baru yang dirancang khusus untuk spesifikasi industri mulai dipasarkan tahun ini tetapi belum diuji secara luas dalam lingkungan dunia nyata.



    2. Keamanan Jaringan dan Bandwidth
    Memberikan pengalaman Augmented Reality secara terus menerus berdasarkan layanan dan konten yang di-hosting oleh cloud memerlukan bandwidth dan cakupan yang tidak terganggu di mana pun karyawan dengan perangkat AR bekerja. Memastikan ketersediaan WiFi yang andal di area sempit lambung kapal berlapis baja, misalnya, adalah tantangan yang masih sulit untuk ditaklukan, dan kita mulai melihat semakin banyak solusi yang mengadopsi fungsi luring yang canggih dan penyimpanan lokal untuk mengisi celah tersebut.

    Baik perangkat dan jaringan mungkin memerlukan standar keamanan yang tinggi dalam lingkungan yang sensitif untuk memastikan informasi hak milik tidak salah tempat/bocor. Kekurangan dalam keamanan adalah sama dengan yang dihadapi oleh wearable dan perangkat pintar yang ada di pasar saat ini.



    3. Konten untuk Pengalaman Augmented Reality
    Ketika konten diproduksi 25 tahun yang lalu untuk World Wide Web baru, paradigma yang diterima secara umum untuk desain pengalaman AR yang akan dikirimkan ke kacamata pintar tidak ada. Pencipta pengalaman AR harus bereksperimen dan mengembangkan teknik mereka sendiri untuk memastikan kegunaan antarmuka dan keamanan pengguna.

    [​IMG]

    Seperti World Wide Web, standar untuk desain antarmuka pengguna dan konten pertama membutuhkan proliferasi yang lebih besar dari penggunaan Augmented Reality pada kacamata pintar, menghasilkan fenomena ayam dan telur: dengan pengalaman pengguna yang buruk, penggunaan tetap rendah. Dengan permintaan yang rendah, eksperimen dengan desain yang baru akan menjadi lambat.

    Konten untuk digunakan dalam pengalaman Augmented Reality untuk kacamata pintar, seperti gambar dan model 3D, cenderung dibuat dari awal. Perusahaan-perusahaan yang telah membuat investasi sebelumnya dalam alat pengolahan CAD memiliki keuntungan ketika mereka dapat mengakses dan mengkonversi model CAD industri yang ada menjadi versi ringan dan poligonisasi untuk ditampilkan dalam kacamata pintar. Penguasaan konten AR yang sukses juga membutuhkan toolchain dan alur kerja authoring yang dikustomisasi secara khusus serta tampilan dan nuansa yang seragam untuk konten yang ditampilkan yang bersifat emotif, sangat relevan, dan mempertimbangkan persyaratan keamanan akun. Di tahun 2015 kita melihat proliferasi penyedia menciptakan konten dan aplikasi smart-glasses-pertama untuk sepenuhnya memanfaatkan platform kacamata pintar.



    4. Keseluruhan Pengalaman Pengguna
    Selain pengalaman pengguna untuk antarmuka manusia-mesin, faktor UX lainnya untuk kacamata pintar masih meningkat. Kabel sering diperlukan untuk menghubungkan layar hands-free ke jaringan atau pusat pemrosesan konten, atau ke paket baterai. Walau faktor-faktor bentuk ini memecahkan banyak masalah seperti usia baterai dan bobot perangkat, namun masih menyisakan banyak kekurangan untuk mencapai perangkat all-in-one idaman.

    [​IMG]

    Cara terbaik untuk berinteraksi secara alami dengan konten yang ditampilkan adalah sesuatu yang ingin dipecahkan oleh semua pabrikan. Kacamata pintar yang paling canggih memiliki kemampuan kontrol fisik dan suara, gerakan kepala, dan interaksi gerakan. Ukuran yang besar dan bidang pandang terbatas adalah keluhan lain yang menonjol pada generasi kacamata pintar yang pertama, tetapi persaingan di ruang ini telah mendorong produsen untuk meningkatkan jauh lebih baik. Field of View Sempit (FOV) membatasi jumlah informasi yang dapat ditampilkan kepada pengguna, dan model kacamata pintar terbaik kini memberikan pengalaman tampilan imersif yang mengatasi masalah tersebut.



    Kesimpulan
    Seperti jenis produk wearable lainnya, kacamata pintar merupakan teknologi baru yang pengembangan dan penggunaannya masih terus berkembang. Baik tantangan bisnis maupun teknologi sedang dalam proses diatasi sehingga kacamata pintar umumnya diterima sebagai alat kerja rutin dan menjadi lebih dikenal karena fitur peningkatan produktivitas mereka.

    Terlepas dari tantangan ini, beberapa penerapan smart glasses untuk penggunaan perusahaan diumumkan pada tahun 2015 dan beberapa memprediksi bahwa 2016 akan membawa lebih banyak penyebaran karena perusahaan mencari untuk mendapatkan keunggulan dalam persaingan.

    Apakah tantangan terbesar dalam bisnis Anda? Bagikan pengalaman Anda kepada kami, dan kami akan bantu menyelesaikannya permasalahan tersebut untuk Anda.
     
  2. seotog

    seotog Member

    Joined:
    Mar 29, 2018
    Messages:
    189
    Likes Received:
    13
    Trophy Points:
    18
  3. Promp3

    Promp3 Member

    Joined:
    Oct 16, 2016
    Messages:
    399
    Likes Received:
    11
    Trophy Points:
    18
    Boleh juga, yg tembus pandang nya ada ga
     
  4. Eris Nur Fadholi

    Eris Nur Fadholi New Member

    Joined:
    Oct 3, 2018
    Messages:
    9
    Likes Received:
    2
    Trophy Points:
    3
    Sekarang semuanya serba pintar yah. HP sudah pintar, jam tangan sudah pintar, tv sudah pintar, kacamata sudah pintar. Nunggu kulkas pintar yang bisa isi makanan sendiri :D
     
  5. Rswd

    Rswd Member

    Joined:
    Dec 11, 2017
    Messages:
    107
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    18
    Wkwkwkwkwkwkwkwk..... *hurtmyself*
     
Loading...

Share This Page