8 Tren ERP untuk 2021

Discussion in 'General Business' started by RyanNDI, Sep 22, 2021.

  1. RyanNDI

    RyanNDI Member

    Joined:
    Nov 23, 2017
    Messages:
    70
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    8
    [​IMG]

    Solusi enterprise resource planning (ERP) telah matang dan memperluas jangkauannya untuk mendukung sebagian besar fungsi bisnis. Mulai dari proses back-end seperti kebutuhan software akuntansi, SDM, pengadaan, dan manufaktur hingga fungsi front-office seperti otomatisasi tenaga penjualan (SFA), otomatisasi pemasaran, dan e-commerce. Bisnis mengandalkan ERP untuk tidak hanya memotong biaya dengan menghilangkan proses yang berlebihan dan mengotomatisasi tugas-tugas biasa, tetapi juga untuk menyediakan akses karyawan ke informasi penting untuk membuat keputusan yang lebih baik, lebih cepat. Ketika perusahaan semakin mengandalkan ERP untuk menjalankan bisnis mereka, sistem ini terus berkembang untuk menggabungkan teknologi baru dan mendukung fungsi yang lebih luas. Dalam artikel ini, kami akan membahas delapan tren utama yang harus diperhatikan pada tahun 2021 dan seterusnya.

    Cloud ERP

    Secara historis, banyak organisasi menggunakan aplikasi ERP lokal dan enggan untuk mempercayakan aplikasi bisnis inti ke cloud, tetapi itu berubah dengan cepat. Bisnis mengadopsi cloud ERP untuk memanfaatkan penerapan yang lebih sederhana, biaya yang lebih rendah, elastisitas (yaitu, kemampuan untuk hanya menggunakan sumber daya yang diperlukan pada waktu tertentu), fungsionalitas baru, lebih sedikit kebutuhan akan sumber daya IT internal, dan kemampuan untuk menambahkan pengguna dengan mudah dan fungsi untuk mengakomodasi pertumbuhan bisnis.

    Pandemi semakin memperjelas nilai cloud ERP dan mempercepat peralihan dari perangkat lunak lokal, sebagian karena aplikasi berbasis cloud memungkinkan karyawan menyelesaikan pekerjaan mereka dari mana saja dengan koneksi internet—mereka tidak perlu berada di kantor. Beberapa CFO yang ingin memangkas biaya di tengah ketidakpastian ekonomi sebenarnya meningkatkan investasi di cloud ERP untuk mendorong penghematan dan mendukung tenaga kerja jarak jauh mereka dengan lebih baik.

    ERP Dua Tingkat

    Secara historis, banyak perusahaan mencoba menerapkan sistem ERP tunggal untuk kantor pusat dan semua kantor regional dan anak perusahaan. Namun dalam praktiknya, pendekatan itu seringkali mahal dan sangat menantang untuk diterapkan; anak perusahaan sering memiliki persyaratan khusus, tidak memerlukan fungsionalitas penuh dari sistem perusahaan dan berjuang dengan pendekatan satu ukuran untuk semua. Itulah mengapa ERP dua tingkat menjadi salah satu tren ERP teratas pada tahun 2021.

    ERP dua tingkat adalah strategi yang memungkinkan organisasi untuk meningkatkan investasi mereka dalam sistem ERP yang ada di tingkat perusahaan (tingkat 1), sementara anak perusahaan dan divisi beroperasi menggunakan solusi ERP yang berbeda (tingkat 2), yang seringkali berbasis cloud. Perusahaan yang lebih besar dapat terus menggunakan sistem ERP inti mereka untuk keuangan dan proses inti lainnya, sementara unit bisnis yang lebih kecil beralih ke solusi yang memenuhi kebutuhan khusus mereka. Efektivitas pendekatan ini sebagian bergantung pada kemampuan untuk bertukar data antar tingkatan—beberapa solusi cloud tingkat 2 menyertakan kemampuan bawaan untuk integrasi dengan sistem ERP perusahaan.

    Ada sejumlah manfaat dari pendekatan ini. Seringkali lebih murah daripada memperbaiki sistem ERP perusahaan agar berfungsi untuk seluruh bisnis. Solusi tingkat 2 mungkin lebih sederhana untuk diterapkan dan memberikan lebih banyak fleksibilitas kepada anak perusahaan untuk merespons perubahan kondisi bisnis. Selain itu, pendekatan dua tingkat mungkin lebih cocok untuk organisasi dalam mode pertumbuhan tinggi. Seperti yang dikatakan Gartner, organisasi besar harus “menilai apakah strategi ERP dua tingkat akan menawarkan lebih banyak manfaat bisnis daripada satu tingkat, terutama dengan memodernisasi unit bisnis kecil yang berpotensi tumbuh cepat.”

    Transformasi Digital

    Transformasi digital mengacu pada pengintegrasian teknologi digital ke dalam semua fungsi bisnis untuk meningkatkan operasi sehari-hari. Pendekatan ini seringkali dapat meningkatkan pendapatan dan daya saing sambil meningkatkan produktivitas karyawan serta meningkatkan layanan pelanggan dan komunikasi. Karena ERP biasanya menyentuh sebagian besar area perusahaan, ini adalah tempat yang logis untuk mulai memfasilitasi transformasi ini. Berdasarkan laporan Tren ERP 2020 Accenture menemukan bahwa tiga perempat bisnis Inggris menggunakan cloud ERP sebagai pintu gerbang menuju modernisasi. Beberapa tren yang disorot di bawah—termasuk integrasi ERP dengan perangkat IoT serta adopsi AI dan analitik lanjutan—dapat dianggap sebagai bagian dari transformasi digital ini.

    Teknologi Lainnya yang Terintegrasi Dengan ERP

    Sementara ERP modern adalah elemen utama dalam transformasi digital perusahaan, itu hanya bagian dari investasi yang lebih besar dalam teknologi. Perusahaan mengintegrasikan aplikasi bisnis mereka dengan teknologi baru lainnya, termasuk IoT, untuk meningkatkan proses inti. Misalnya, pengecer menggunakan warehouse management systems yang mengumpulkan data dari pemindai seluler dan konveyor pintar untuk melacak pergerakan barang di dalam gudang. Beberapa perusahaan mengintegrasikan ERP dengan e-commerce untuk meningkatkan alur kerja pesanan online, secara otomatis memicu fulfillment pesanan, memperbarui tingkat inventaris, dan mencatat pembayaran.

    Personalisasi

    Secara historis, platform ERP dengan bahasa scripting yang kompleks sulit untuk disesuaikan dengan kebutuhan khusus setiap bisnis. Tetapi, organisasi sekarang dapat memanfaatkan platform cloud ERP yang dirancang untuk konfigurasi yang lebih mudah, atau yang disebut oleh para analis sebagai platform “low-code”. Ada juga semakin banyak solusi ERP yang disesuaikan dengan kebutuhan industri tertentu.

    Karena perusahaan fokus untuk memberikan pengalaman yang lebih dipersonalisasi dan relevan kepada pelanggan, mereka membutuhkan sistem ERP yang dapat mengakomodasi kebutuhan tersebut dengan fitur seperti dasbor yang sangat dapat disesuaikan. Salah satu tren yang muncul adalah semakin populernya interface pengguna berbasis AI seperti chatbots, yang dapat menafsirkan input suara atau teks pengguna dan menanggapi pertanyaan menggunakan informasi pelanggan dan pesanan yang disimpan dalam ERP.

    Wawasan dan Peningkatan yang Didukung AI

    Kecerdasan buatan dan kemampuan pembelajaran mesin yang disematkan ke dalam sistem ERP bekerja di belakang layar untuk membantu memenuhi peningkatan permintaan untuk personalisasi dan meningkatkan berbagai proses bisnis. Sementara perusahaan dapat menambahkan fungsionalitas AI ke beberapa sistem ERP di masa lalu, lebih banyak vendor sekarang menawarkan perangkat lunak ERP dengan kemampuan bawaan ini. AI dapat memberikan manfaat yang signifikan bagi bisnis, termasuk:

    · Lebih banyak wawasan.

    Saat organisasi mengumpulkan lebih banyak data operasional dan pelanggan daripada sebelumnya, mereka mengandalkan AI untuk memberikan wawasan bisnis yang berharga berdasarkan informasi tersebut. Teknologi AI memindai sejumlah besar informasi tidak terstruktur, mengidentifikasi pola dengan cepat, dan memprediksi berbagai tren yang tidak mungkin dikenali hanya dengan penghitungan angka manual.

    · Proses yang ditingkatkan.

    AI membantu mengotomatisasi dan meningkatkan berbagai proses. Misalnya, produsen yang mengadopsi strategi persediaan just-in-time, yang bertujuan untuk mengirimkan komponen pada saat terakhir yang memungkinkan untuk meminimalkan biaya penyimpanan persediaan. AI, dalam bentuk pembelajaran mesin, dapat mengoptimalkan pengiriman pasokan dan jadwal tenaga kerja untuk meningkatkan produktivitas dan menurunkan biaya.

    Analisis Prediktif

    Rasa lapar akan ERP yang diinfuskan AI menyoroti keinginan organisasi yang semakin meningkat untuk menambang data operasional dan pelanggan mereka untuk wawasan baru dan relevan yang akan meningkatkan keuntungan. Meskipun selalu mungkin untuk menganalisis data ERP untuk mengungkapkan apa yang terjadi di masa lalu bisnis, fokus pada tahun 2021 dan seterusnya adalah menggunakan analitik prediktif untuk mengungkap dan mengatasi apa yang mungkin terjadi di masa depan. Misalnya, perangkat lunak dengan kemampuan pembelajaran mesin dapat menyisir data perusahaan pemeliharaan tentang perbaikan mesin untuk memprediksi kapan kerusakan mungkin terjadi. Organisasi dapat mengoptimalkan jadwal perawatan sehingga memperbaiki atau mengganti suku cadang tepat sebelum menimbulkan masalah.

    Mobile ERP

    Penyedia ERP telah menawarkan dukungan seluler untuk beberapa waktu, dan aplikasi seluler telah menjadi norma. Solusi ERP berkembang untuk menyediakan akses on-the-go ke data bisnis penting, memungkinkan karyawan untuk melakukan tugas back-end dan front-end di mana pun mereka berada, dari lantai gudang ke terminal checkout ritel ke bandara. Mobile ERP juga dapat mendorong kolaborasi untuk tenaga kerja yang tersebar di zona waktu yang berbeda. Aplikasi akuntansi yang dirancang dengan interface yang ramah pengguna dapat membantu pengguna menyelesaikan pekerjaan saat mereka tidak berada di depan komputer. Karyawan dapat menyelesaikan tugas seperti pelaporan pengeluaran, pencatatan panggilan, dan pelacakan waktu, dan mereka dapat melihat status alur kerja penting atau persetujuan dari ponsel mereka. Mobile ERP menawarkan data dan wawasan real-time dan memberikan manfaat keseluruhan termasuk akses jarak jauh yang selalu aktif, peningkatan produktivitas, pengambilan data yang lebih cepat dan akurat, dan peningkatan kelincahan.

    Apa berikutnya? Masa Depan ERP

    Transisi ke cloud ERP kemungkinan hanya akan dipercepat karena perusahaan menyadari bahwa jauh lebih mudah untuk mendapatkan kecepatan dan kelincahan yang mereka butuhkan untuk bersaing di pasar saat ini jika mereka mengalihkan ERP dan modul terkaitnya ke cloud. Organisasi-organisasi yang telah berinvestasi di cloud ERP akan mencari cara untuk lebih memanfaatkan kekuatan cloud.

    Dalam waktu dekat, organisasi juga akan terus fokus untuk memastikan perangkat lunak ERP mereka dioptimalkan untuk pekerjaan jarak jauh. Itu termasuk menyediakan lebih banyak fungsionalitas mobile ERP, memastikan akses jarak jauh yang aman, mendukung pelatihan jarak jauh, dan meningkatkan otomatisasi alur kerja.

    Tren lain yang harus diperhatikan: perluasan lebih lanjut dari kemampuan manajemen rantai pasokan ERP untuk membantu melindungi organisasi dari gangguan rantai pasokan atau perubahan cepat lainnya dalam kondisi ekonomi global.
     
Loading...

Share This Page