AI Telah Mengambil Alih Lapangan Pekerjaan di Bidang Desain Logo

Discussion in 'Graphic Design & Animation' started by Dudu, Jul 12, 2018.

  1. Dudu

    Dudu New Member

    Joined:
    May 18, 2018
    Messages:
    25
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    3
    Sebelumnya, para pemimpin perusahaan akan duduk bersama team marketing untuk mendiskusikan jenis logo apa yang ingin mereka buat. Logo dibuat pada peluncuran perusahaan baru, produk atau layanan. Desain logo juga akan terus dikembangkan setiap kali dibutuhkan untuk menyegarkan merek perusahaan mereka, ataupun untuk bisa terhubung dengan audiens baru, atau menjadi lebih menonjol dari para kompetitornya.

    Mereka akan memulai meeting, kemudian ratusan ide akan dilemparkan . Kemudian, beberapa agensi desain dihubungi untuk mengirimkan konsep, berdasarkan berbagai masukan dari orang yang berbeda dalam perusahaan. Selanjutnya, pertemuan pitch dijadwalkan dengan masing-masing agensi. Mereka memamerkan bakat kreatif mereka, mencoba menjual perusahaan untuk menerima desain mereka apa adanya, dan jika mereka gagal, mereka menerima umpan balik dan mencoba lagi … dan lagi … dan lagi.

    AI merupakan evolusi dalam desain logo.
    Platform baru diluncurkan yang memanfaatkan kecerdasan buatan dengan cara yang benar-benar mengubah cara perusahaan dan organisasi dalam membuat logo. Tentu, ini bukan hanya sekedar drag and drop saja. Sistem cerdas bertenaga AI ini menciptakan 100% desain logo unik dan memiliki nilai branding berdasarkan preferensi pribadi Anda.

    Untuk melihat contoh dari hasil karya AI ini, silahkan cek di Designhill’s AI powered logo maker. Anda dapat melakukan test drive secara gratis. Anda akan mulai dengan memberikan beberapa detail penting tentang perusahaan Anda. Kemudian wizard memandu Anda melalui serangkaian pertanyaan, menggali preferensi desain pribadi Anda.

    Setelah selesai, AI mulai bekerja. Ini menyaring ratusan ribu elemen desain untuk menemukan gaya yang sempurna, skema warna dan karya seni untuk menyesuaikan preferensi Anda. Dan berita baiknya adalah, hasilnya cukup akurat. Kami coba membandingkan dengan desain logo hasil karya professional dan hasilnya cukup memuaskan.

    Kecerdasan buatan telah melakukan gebrakan besar di abad ke 21 ini. Tesla menciptakan kendaraan listrik yang mampu bergerak dengan sendirinya. Smartphone, tablet, dan komputer kami memiliki asisten cerdas yang ditingkatkan AI yang dapat mengirim pesan, menjadwalkan rapat, mencari informasi, dan bahkan memodifikasi perangkat kita untuk membuatnya lebih efisien – mengurangi jumlah langkah yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas.

    Walau begitu AI belum merambah ke industry kreatif. Para pakar memprediksi AI akan dengan cepat mengambil alih content writing. Ini akan terjadi bersamaan dengan jatuhnya pengkode komputer tingkat rendah. Tapi, entah bagaimana, pada akhirnya AI terlebih dulu mengambil alih di bidang deni grafis, ini merupakan suatu hal yang tak terduga.

    Apakah AI merusak lapangan pekerjaan?
    Dengan semua gejolak teknologi ini, penting untuk diingat bahwa teknologi tidak merusak. Teknologi memaksa evolusi. Teknologi memaksa produsen dengan tenaga manual untuk berevolusi dan bergabung dengan tenaga kerja otomotif. Teknologi memaksa desainer logo untuk mulai bekerja di industri yang lebih kreatif. Dan, jika mereka ingin tetap pada tingkat keterampilan mereka saat ini, mereka dapat menghasilkan elemen grafis yang akan digunakan AI untuk membuat logo di masa depan.

    Bahkan, dalam beberapa hal, AI meningkatkan permintaan akan elemen grafis untuk diciptakan oleh tangan manusia. Karena logo high-end menjadi lebih dan lebih terjangkau, para freelancer yang mahir akan beralih dan mencari cara untuk mengisi bahan bakar mesin, alih-alih membiarkan dirinya tertinggal oleh mesin itu sendiri.
     
  2. Ryan adiputra

    Ryan adiputra New Member

    Joined:
    Jul 5, 2018
    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    iya bener nih, malah menurut saya para desainer makin terbantu dalam mengembangkan desainya dengan perkembangan AI yang sekarang
     

Share This Page