AR Optimalkan Strategi Bisnis, Tingkatkan Pertumbuhan Perusahaan Anda

Discussion in 'General Business' started by MonsterAR, Apr 9, 2020.

  1. MonsterAR

    MonsterAR Member

    Joined:
    Jun 10, 2018
    Messages:
    107
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Google+:
    AR memiliki manfaat tak terhingga bagi perusahaan yang ingin optimalkan strategi bisnis secara efisien dan efektif. Banyak perusahaan mengambil inisiatif Transformasi Digital untuk mencapai tujuan dan meningkatkan bisnis secara eksponensial. Fenomena ini biasa di kenal dengan istilah Industri 4.0.

    Manfaat apakah yang AR berikan untuk bisnis Anda?
    Jawabannya tentu untuk meningkatkan profit / keuntungan bisnis dan mengurangi biaya operasional. Atau untuk tujuan revolusioner seperti membuka lini bisnis baru. Perlu dipertimbangkan juga teknologi apa saja yang cocok untuk digunakan dan seberapa efektifkah mereka bekerja, dan peluang baru apa saja yang potensial. Apa tujuan bisnis Anda, mengurangi biaya atau meningkatkan efisiensi dalam bisnis jasa, lebih banyak dapat menangani tujuan lunak bisnis, ataukah mengurangi atau mengefektifkan kerja karyawan.

    Dalam memilih teknologi yang sesuai untuk membantu pertumbuhan bisnis, penting untuk mempertimbangkan berbagai pandangan dan mengambil perspektif tentang tren industri, salah satunya mungkin bisa mempekerjakan tenaga ahli eksternal atau perusahaan AR seperti MonsterAR untuk menentukan pemilihan teknologi yang paling tepat. Kami dapat memberikan pandangan netral dan independen tentang teknologi terkini, penerapannya pada kasus penggunaan spesifik dan contoh studi kasus yang menunjukkan bagaimana teknologi tersebut digunakan dalam berbagai sektor industri.

    Fase selanjutnya adalah Perencanaan strategis, sumber daya dan kepemimpinan. Buat rencana implementasi strategi teknologi. Harus secara jelas mengidentifikasi vendor AR potensial, persyaratan staf internal dan, yang paling penting, menentukan orang-orang kunci dalam suatu perusahaan untuk memastikan keselarasan dan memberikan solusi.

    Kemudian eksekusi strategi, mencakup pelatihan staf, integrasi sistem, custom development dan banyak lagi. Banyak perusahaan juga akan menerapkan model tata kelola untuk menentukan KPI tujuan awal yang ditetapkan dalam strategi. Kerangka kerja ini biasanya digunakan untuk mendukung perbaikan teknologi yang signifikan atau implementasi baru, tetapi apa artinya ini dalam kaitannya dengan mengadopsi teknologi AR perusahaan?

    Tergantung dari bagaimana dan di mana AR akan digunakan, berikut beberapa pertimbangan yang harus diperhatikan:

    1. Dampak Proses
    Seringkali, adopsi Teknologi AR untuk tingkatkan pertumbuhan bisnis akan melibatkan perubahan bagaimana proses bisnis tertentu dilakukan. Ini akan melibatkan dampak TI (infrastruktur TI baru untuk mengelola proses) dan dampak manusia – bagaimana “cara kerja baru” diluncurkan ke organisasi.

    2. Implikasi Perangkat Keras Baru
    AR mungkin melibatkan penggunaan teknologi perangkat keras baru (misalnya, kacamata digital, perangkat yang dapat dikenakan) dan oleh karena itu organisasi TI harus terlibat secara aktif mendukung kebutuhan perangkat keras ini, yang, pada awalnya, dan disarankan selektif dalam memilih sebagian kecil tenaga kerja pilihan dan kecil.

    3. Pipeline “Pembuatan Konten Untuk Konsumsi”
    Banyak solusi AR memerlukan pengembangan konten baru atau dapat menggunakan kembali aset digital yang ada. Ini mungkin termasuk definisi prosedural (petunjuk langkah demi langkah), model 3D (idealnya diturunkan dari model master CAD) dan banyak lagi. Jalur pipa data ini perlu perencanaan dan arsitek yang cermat untuk memastikan kebutuhan skalabilitas dan pengendalian biaya perusahaan terpenuhi.

    4. Integrasi Data dan Sistem
    Beberapa penerapan solusi AR optimalkan strategi bisnis untuk menempatkan konten digital secara langsung ke dalam konteks visual pengguna yang melakukan tugas. Karena ini adalah titik penjualan unik AR, penting untuk mempertimbangkan kebutuhan arsitektur untuk memastikan bahwa data dari sistem bisnis perusahaan, seperti aliran data PLM, SLM, ERP dan IoT, dapat disajikan dalam aplikasi AR. Idealnya, teknologi AR harus memasukkan mekanisme untuk melengkapi platform dan perangkat teknologi yang ada dengan memastikan komunikasi dan tampilan informasi dari sistem ini.

    5. Laju Perubahan
    Seperti halnya domain teknologi baru, laju perubahan bisa dramatis. Strategi teknologi AR yang kuat harus fleksibel dalam definisinya untuk beradaptasi dengan perkembangan selanjutnya atau untuk penawaran dari vendor baru, daripada dikunci ke dalam teknologi yang berpotensi usang atau vendor yang bangkrut.

    6. Faktor Manusia, Keselamatan dan Keamanan
    Teknologi AR dapat optimalkan strategi bisnis menunjukkan faktor-faktor lain yang harus dimasukkan ke dalam strategi teknologi yang kuat, termasuk aspek keselamatan (pengguna sekarang menonton layar daripada lingkungan mereka dan mungkin kehilangan kesadaran situasional), dan keamanan (perangkat AR mungkin memberikan kekayaan intelektual bernilai tinggi yang harus aman dari tindakan kejahatan), dan sebagainya.

    Mengingat sifat dari poin-poin di atas, dan kedalaman integrasi yang mungkin diperlukan, orang mungkin berpikir bahwa AR perlu dipertimbangkan hanya sebagai bagian dari definisi strategi teknologi ground-up. Namun, seperti halnya banyak teknologi, integrasi dan perencanaan dapat terjadi pada tahap selanjutnya.

    Rizal Pamungkas, Direktur MonsterAR berkomentar “Augmented Reality mungkin baru, dan dampaknya mungkin mengganggu, namun tidak berarti itu tidak dapat di sinergikan ke dalam strategi yang ada. AR dapat menghubungkan dan meningkatkan tumpukan teknologi Anda saat ini, meningkatkan produktivitas dan komunikasi, membantu memodernisasi pelatihan, dan pada akhirnya mendorong wawasan yang lebih kontekstual bagi karyawan. “

    Beliau membuat poin penting. Mengingat bahwa AR menawarkan “jendela” baru ke dalam data dan sistem yang ada dan menyediakan metode proses baru, tetap penting bagi banyak bisnis bahwa gangguan apa pun adalah positif untuk bisnis mereka dan bukan negatif untuk infrastruktur sistem TI yang ada. Menyambung dengan infrastruktur yang ada adalah kunci untuk adopsi perusahaan.

    Rizal Pamungkas melanjutkan: “Para pemimpin di industri AR bekerja keras untuk membuat perangkat lunak dan perangkat keras dapat diukur dan sederhana untuk implementasi perusahaan. Ini dapat diintegrasikan ke dalam strategi teknologi untuk meningkatkan solusi yang sudah Anda tawarkan dengan cara yang efisien dan menarik untuk memvisualisasikan informasi. Anda dapat memanfaatkan model CAD atau IoT yang ada dan memperluas jangkauannya melalui AR, menciptakan utas digital yang kuat di organisasi Anda dan membantu karyawan Anda mengakses data digital penting dalam konteks dunia fisik tempat mereka melakukan pekerjaan mereka. “

    Mengingat cepatnya perubahan dalam teknologi yang muncul seperti AR, bisnis biasanya memilih untuk tidak dikunci ke dalam rincian teknologi vendor tertentu dan jelas ingin memanfaatkan investasi dalam aplikasi di berbagai domain bisnis mereka, di mana itu sangat masuk akal untuk dilakukan.

    Rizal Pamungkas mengatakan: “Memilih teknologi AR lintas platform yang bermitra dengan perangkat keras yang kuat, baik headset atau tablet, dapat memberi Anda lebih banyak fleksibilitas dalam cara Anda ingin menyebarkan informasi ini di seluruh tenaga kerja Anda, memungkinkan Anda untuk memberikan solusi bagi karyawan di lapangan, di dalam pabrik, dan bahkan di kantor sekalipun. “

    AR dapat dianggap sebagai inisiatif teknologi strategi dalam haknya sendiri tetapi kekuatan nyata AR dilepaskan ketika melengkapi dan mendukung teknologi dan strategi bisnis lainnya. Tempat umum bagi AR untuk benar-benar bersinar adalah di persimpangan Manajemen Siklus Hidup Produk (PLM), Internet of Things (IoT) dan, kebanyakan, solusi Layanan Manajemen Siklus Hidup.

    Teknologi AR sering digunakan sebagai alat penjualan dan pemasaran dalam strategi bisnis, yang biasanya membutuhkan lapisan tipis penyelarasan strategis sistem perusahaan. Namun, nilai terbesar AR dalam perusahaan muncul ketika diintegrasikan dengan strategi teknologi lainnya untuk menjadi bagian dari arsenal teknologi strategis yang lebih besar dan holistik untuk mengubah area bisnis tertentu.

    Mengomentari hal ini, Rizal Pamungkas berpendapat: “Bagaimana tepatnya Anda memilih untuk menggunakan AR akan tergantung pada kebutuhan bisnis Anda. Jika Anda memiliki model CAD yang ada, Anda dapat membangun ini menjadi pengalaman AR untuk menawarkan instruksi pelatihan, pemeliharaan, atau perakitan yang mendalam yang menutupi model-model ini di atas mesin fisik yang sesuai dengan mereka.

    Ini secara drastis dapat meningkatkan produktivitas tenaga kerja Anda dan mempersingkat waktu yang diperlukan untuk melatih seseorang dengan menawarkan informasi dalam konteks di mana dan kapan dibutuhkan. Jika Anda memiliki data IoT, memungkinkan karyawan untuk memvisualisasikan data ini dalam AR dapat memberikan wawasan waktu nyata ke dalam mesin yang sedang mereka kerjakan, membiarkan mereka dengan cepat dan mudah mengidentifikasi masalah. “

    Singkatnya, dengan mempertimbangkan bagaimana strategi teknologi sering didefinisikan, AR dapat diperlakukan sebagai revolusioner atau evolusioner, memungkinkan bisnis untuk mencoba, menilai, belajar dan memperluas tanpa mengganggu infrastruktur TI yang ada.

    Jadi, pertanyaan sesungguhnya adalah bukan bagaimana supaya AR dapat optimalkan strategi bisnis perusahaan, tetapi untuk tujuan apa Anda menerapkan teknologi AR ke dalam strategi bisnis. Ada banyak cara AR dapat memberikan nilai bagi bisnis Anda, dan penyedia perangkat lunak dan perangkat keras AR terus meningkatkan teknologinya untuk menjadikan integrasi kuat dan sederhana.”
     

    Attached Files:

  2. cahyo prasetyo

    cahyo prasetyo Member

    Joined:
    Aug 4, 2018
    Messages:
    185
    Likes Received:
    21
    Trophy Points:
    18
    makasih gan sangat bermanfaat, nah ane mau nanya, ini cocok gak untuk usaha startup yang baru berdiri ? hehhehe
     
  3. MonsterAR

    MonsterAR Member

    Joined:
    Jun 10, 2018
    Messages:
    107
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Google+:
    cocok2 aj gak..modal di awalnya mungkin yg bakal berat untuk membangun platformnya, tapi apabila hasilnya bisa dimanfaatkan dengan sebaiknya untuk pangkas proses kerja & optimalkan produktifitas karyawannya bakalan bermanfaat banget dalam jangka panjang
     
Loading...

Share This Page