Charles Babbage, Matematikawan dan Pelopor Komputer

Discussion in 'Computer' started by ninobalmy, Jun 13, 2020.

  1. ninobalmy

    ninobalmy New Member

    Joined:
    Aug 24, 2013
    Messages:
    19
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    3
    [​IMG]
    Sumber Gambar : carabikinwebsite.com​

    Charles Babbage (26 Desember 1791 – 18 Oktober 1871) adalah seorang ahli matematika dan penemu bahasa Inggris yang dikreditkan dengan konsep komputer digital terprogram pertama. Dirancang pada tahun 1821, “Difference Engine No. 1” Babbage adalah mesin penghitung otomatis pertama yang berhasil dan bebas dari kesalahan dan dianggap sebagai inspirasi untuk komputer yang dapat diprogram modern. Sering disebut "Bapak Komputer," Babbage juga seorang penulis yang produktif, dengan banyak minat termasuk matematika, teknik, ekonomi, politik, dan teknologi.

    Kisah Charles Babbage dalam mengembangkan teknologi komputer generasi pertama

    Charles Babbage lahir pada 26 Desember 1791, di London, Inggris, anak tertua dari empat bersaudara yang lahir dari bankir London Benjamin Babbage dan Elizabeth Pumleigh Teape. Hanya Charles dan saudara perempuannya Mary Ann yang selamat dari masa kanak-kanak. Keluarga Babbage cukup baik, dan sebagai putra tunggal yang masih hidup, Charles memiliki tutor pribadi dan dikirim ke sekolah-sekolah terbaik, termasuk Exeter, Enfield, Totnes, dan Oxford sebelum akhirnya masuk Trinity College di Cambridge pada tahun 1810.

    Di Trinity, Babbage membaca matematika, dan pada 1812 ia bergabung dengan Peterhouse di Universitas Cambridge, tempat ia menjadi ahli matematika terkemuka. Sementara di Peterhouse, ia ikut mendirikan Analytical Society, sebuah masyarakat ilmiah yang kurang lebih tiruan yang terdiri dari beberapa ilmuwan muda paling terkenal di Inggris. Dia juga bergabung dengan komunitas mahasiswa yang kurang berorientasi keilmuan seperti The Ghost Club, yang prihatin dengan penyelidikan fenomena supernatural, dan Extractors Club, yang didedikasikan untuk membebaskan anggotanya dari lembaga mental yang mereka sebut sebagai "rumah sakit jiwa," harus ada yang berkomitmen pada satu .

    Meskipun dia telah menjadi ahli matematika top, Babbage tidak lulus dari Peterhouse di Cambridge dengan pujian. Karena perselisihan mengenai kesesuaian tesis terakhirnya untuk tinjauan publik, ia malah menerima gelar tanpa ujian pada tahun 1814.

    Setelah lulus, Babbage menjadi dosen astronomi di Royal Institution of Great Britain, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk pendidikan dan penelitian ilmiah, yang berbasis di London. Dia kemudian terpilih menjadi persekutuan Royal Society of London untuk Meningkatkan Pengetahuan Alam pada tahun 1816.

    Gagasan tentang mesin yang mampu menghitung dan mencetak tabel matematika bebas kesalahan pertama kali datang ke Babbage pada tahun 1812 atau 1813. Pada awal abad ke-19, tabel navigasi, astronomi, dan aktuaria adalah bagian penting dari Revolusi Industri yang sedang berkembang. Dalam navigasi, mereka digunakan untuk menghitung waktu, pasang surut, arus, angin, posisi matahari dan bulan, garis pantai, dan garis lintang. Dengan susah payah dibangun dengan tangan pada saat itu, meja-meja yang tidak akurat menyebabkan penundaan bencana dan bahkan hilangnya kapal

    Babbage mendapat inspirasi untuk mesin hitungnya dari alat tenun Jacquard 1801, mesin tenun otomatis, yang diputar dengan tangan dan "diprogram" dengan instruksi yang disampaikan oleh kartu punch. Setelah melihat potret rumit yang secara otomatis ditenun menjadi sutra oleh alat tenun Jacquard, Babbage berangkat untuk membangun mesin penghitung yang digerakkan oleh uap atau engkol tangan yang sempurna yang akan menghitung dan mencetak tabel matematika.

    Babbage mulai membuat mesin untuk menghasilkan tabel matematika secara mekanis pada tahun 1819. Pada bulan Juni 1822, ia mengumumkan penemuannya kepada Royal Astronomical Society dalam sebuah makalah berjudul "Catatan tentang aplikasi mesin untuk perhitungan tabel astronomi dan matematika." Dia menjulukinya Difference Engine No. 1, setelah prinsip perbedaan hingga, prinsip di balik proses matematika penyelesaian ekspresi polinomial dengan penambahan, dan dengan demikian diselesaikan dengan mesin sederhana. Desain Babbage membutuhkan mesin engkol tangan yang mampu menabulasi perhitungan hingga 20 tempat desimal.

    Pada 1834, Babbage telah berhenti bekerja pada Difference Engine dan mulai merencanakan mesin yang lebih besar dan lebih komprehensif yang ia sebut sebagai Analytical Engine. Mesin baru Babbage adalah langkah besar ke depan. Mampu menghitung lebih dari satu tugas matematika, itu benar-benar menjadi apa yang kita sebut "dapat diprogram" hari ini.

    Sama seperti komputer modern, Mesin Analisis Babbage mencakup unit logika aritmatika, aliran kontrol dalam bentuk percabangan dan loop bersyarat, dan memori terintegrasi. Seperti alat tenun Jacquard, yang telah menginspirasi Babbage bertahun-tahun sebelumnya, Analytical Engine-nya harus diprogram untuk melakukan perhitungan melalui kartu berlubang. Hasil — keluaran — akan disediakan pada printer, plotter kurva, dan bel.

    Disebut "toko," memori Analytical Engine akan mampu menampung 1.000 angka masing-masing 40 angka desimal. "Penggilingan" mesin, seperti unit logika aritmatika (ALU) di komputer modern, harus mampu melakukan keempat operasi aritmatika dasar, ditambah perbandingan dan akar kuadrat opsional. Mirip dengan unit pemrosesan sentral komputer (CPU) modern, pabrik harus bergantung pada prosedur internalnya sendiri untuk melaksanakan instruksi program. Babbage bahkan menciptakan bahasa pemrograman untuk digunakan dengan Analytical Engine. Mirip dengan bahasa pemrograman modern, itu memungkinkan untuk looping instruksi dan percabangan bersyarat.

    Karena sebagian besar kekurangan dana, Babbage tidak pernah mampu membangun versi kerja penuh dari salah satu mesin hitungnya. Tidak sampai tahun 1941, lebih dari seabad setelah Babbage mengusulkan Analytical Engine-nya, insinyur mekanik Jerman Konrad Zuse akan mendemonstrasikan Z3-nya, komputer terprogram pertama yang bekerja di dunia.

    Pada tahun 1878, bahkan setelah mendeklarasikan Mesin Analitik Babbage sebagai "keajaiban kecerdasan mekanik," komite eksekutif dari Asosiasi Inggris untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan merekomendasikan bahwa itu tidak dibangun. Meskipun mengakui kegunaan dan nilai mesin, komite menolak keras perkiraan biaya membangunnya tanpa jaminan bahwa itu akan berfungsi dengan benar.

    Sumber : carabikinwebsite.com
     
    Last edited by a moderator: Jun 14, 2020
  2. Remmy

    Remmy Member

    Joined:
    Dec 5, 2017
    Messages:
    518
    Likes Received:
    27
    Trophy Points:
    28
    kalo gak ada bapak ini , ga bisa komputeran kita , haha
     
  3. blackking

    blackking Well-Known Member

    Joined:
    Sep 1, 2016
    Messages:
    1,469
    Likes Received:
    106
    Trophy Points:
    63
    Namanya malah banyak yang tidak tahu meski setiap hari pake komputer, ternyata ada orang yang sudah hidup di abad yang telah lalu menjadi pelopor komputer, namanya mungkin mudah diingat "Babbage" kalau orang jawa bilang menjadi "bapake "
     
  4. semutaspal

    semutaspal Member

    Joined:
    May 3, 2020
    Messages:
    113
    Likes Received:
    10
    Trophy Points:
    18
    Apakah bapak ini akan menyangka "komputer" dapat berkembang sejauh ini sekarang?
     
  5. maswes

    maswes Member

    Joined:
    Sep 21, 2014
    Messages:
    93
    Likes Received:
    17
    Trophy Points:
    8
    Sebenarnya penemu kalkulator mekanik bukan komputer
     

Share This Page