Cradle Cap: Penyebab & Cara Mengatasi

Discussion in 'Health & Medical' started by Septiano, Mar 19, 2020.

  1. Septiano

    Septiano New Member

    Joined:
    Apr 27, 2018
    Messages:
    57
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Cradle cap adalah ruam berminyak, kekuningan, dan bersisik yang muncul di kulit kepala bayi baru lahir.

    Kondisi ini sangat umum, dan umumnya muncul dalam 3 bulan pertama kehidupan. Biasanya aman, dan jarang menyebabkan bayi merasa tidak nyaman.

    Apa itu cradle cap?
    Cradle cap juga dikenal sebagai crusta lacteal, penyakit honeycomb, kerak susu, pityriasis capitis, dan dermatitis seboroik infantil.

    Itu tidak menular, dan sama sekali tidak mencerminkan seberapa baik anak itu dirawat. Tidak jelas apa yang menyebabkan cradle cap.

    Cradle cap mirip dengan ketombe dalam beberapa hal. Ketika cradle cap tampaknya muncul pada bayi yang lebih tua atau anak-anak, biasanya ketombe.

    Cradle cap diyakini mempengaruhi 10 persen bayi hingga usia 1 bulan, dan prevalensinya mencapai 70 persen pada usia 3 bulan. Pada bayi usia 1 hingga 2 tahun, prevalensinya hanya 7 persen.

    Bagaimana perawatan cradle cap?
    Kasus cradle cap yang ringan akan hilang tanpa intervensi dalam beberapa bulan.

    Sementara itu, pengasuh atau orang tua harus mencuci kepala bayi dengan lembut setiap hari dengan shampo bayi yang lembut, dan dengan lembut menyikat kulit kepala dengan sikat lembut atau sikat topi dudukan khusus, untuk melonggarkan sisik. Kuas ini tersedia untuk pembelian online.

    Setelah timbangan hilang, proses pencucian yang lembut harus diulang setiap beberapa hari untuk mencegahnya kembali.

    Jika ini tidak membantu, orang tua atau pengasuh harus berkonsultasi dengan dokter atau dokter anak.

    Mereka mungkin menyarankan menggunakan sampo yang lebih kuat, misalnya, sampo ketombe dewasa, atau mengoleskan minyak atau lotion ke area yang terkena untuk melembutkan bercak bersisik.

    Penyebab Cradle Cap
    Tidak jelas apa yang menyebabkan cradle cap, tetapi tidak disebabkan oleh alergi, infeksi bakteri, atau kebersihan yang buruk.

    Ini mungkin berasal dari kelenjar sebaceous yang terlalu aktif, infeksi jamur, atau keduanya. Kelenjar sebaceous ditemukan di kulit dan menghasilkan zat seperti minyak, yang dikenal sebagai sebum.

    Kelenjar sebaceous yang terlalu aktif dapat menghasilkan sebum terlalu banyak, dan ini bisa mencegah sel-sel kulit lama dari mengering dan jatuh dari kulit kepala. Sebaliknya, mereka menempel pada kulit kepala.

    Alasan mengapa kelenjar terlalu aktif mungkin karena hormon ibu tetap di tubuh bayi selama beberapa bulan setelah kelahiran.

    Jika infeksi jamur terjadi, bisa jadi itu adalah hasil dari ibu yang minum antibiotik sebelum melahirkan, atau karena bayi itu diberikan hingga seminggu setelah kelahiran.

    Pencegahan cradle cap
    Cradle cap biasanya tidak perlu dikhawatirkan dan hilang dengan sendirinya. Karena tidak ada yang terlalu yakin mengapa cradle cap terjadi, tidak mungkin untuk mencegahnya.

    Namun, jika kasing telah dirawat dan tambalannya telah hilang, mencuci dan menyikat dengan lembut, seperti dijelaskan sebelumnya, akan mencegahnya terulang kembali.

    Sumber: http://educacion-infantil.net/apa-itu-cradle-cap-bagaimana-cara-mengatasi/
     
Loading...

Share This Page