Dampak Negatif Makanan Cepat Saji

Discussion in 'Health & Medical' started by Oto Keren, Mar 11, 2016.

  1. Oto Keren

    Oto Keren New Member

    Joined:
    Mar 10, 2016
    Messages:
    9
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    3
    Makanan adalah bahan bakar untuk tubuh Anda. Ini memiliki dampak langsung bagaimana Anda merasa kesehatan secara keseluruhan. Makanan cepat saji tidak selalu buruk, tapi dalam banyak kasus makanan cepat saji mengandung sejumlah besar karbohidrat, ditambahkan gula, lemak sehat dan garam (sodium).
    Makanan ini sering tinggi kalori namun sedikit atau tidak ada nilai gizi. Ketika makanan cepat saji sering menggantikan makanan dalam diet Anda, itu dapat menyebabkan miskin gizi, miskin kesehatan dan berat badan meningkat. Tes pada hewan laboratorium bahkan telah menunjukkan efek negatif dalam Diet durasi pendek. Kelebihan berat badan adalah faktor risiko untuk berbagai masalah kesehatan kronis, termasuk penyakit jantung, diabetes dan stroke.
    Menurut Robert Wood Johnson Foundation, kebanyakan orang meremehkan jumlah kalori yang sedang mereka makan di sebuah restoran makanan cepat saji. Sebuah studi tahun 2013 diterbitkan dalam JAMA Pediatrics menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja mengambil lebih banyak kalori dalam makanan cepat saji di restoran daripada di rumah. Makan di sebuah restoran ditambahkan antara 160 sampai 310 kalori per hari.
    Pencernaan dan sistem kardiovaskular
    Banyak makanan cepat saji dan minuman yang mengandung dengan karbohidrat dan, akibatnya, banyak kalori. Sistem pencernaan memecah karbohidrat menjadi gula (glukosa), yang kemudian melepaskan ke dalam aliran darah. Pankreas merespon dengan melepaskan insulin, yang diperlukan untuk mengangkut gula ke sel di seluruh tubuh. gula/glukosa yang diserap oleh tubuh, sehingga menurunkan kadar gula darah Anda. Ketika gula darah rendah, pankreas melepaskan hormon lain yang disebut glukagon. Glukagon memberitahu hati untuk mulai membuat penggunaan gula yang disimpan.
    Ketika semuanya bekerja di hubungkan, kadar gula darah tetap dalam kisaran normal. Sehingga ketika Anda mengkonsumsi makanan cepat saji yang mempunyai jumlah karbohidrat yang tinggi, menyebabkan lonjakan gula darah Anda. Yang dapat mengubah respons normal insulin. Jika sering terjadi lonjakan gula darah kemungkinan terjadi faktor resistensi insulin dan penyakit diabetes tipe 2.
    Sistem pernapasan
    Obesitas yang terjadi karena sering mengkonsumsi makanan cepat saji ini dikaitkan dengan peningkatan masalah pernapasan. Bahkan tanpa didiagnosis dengan kondisi medis, obesitas dapat menyebabkan episode sesak nafas, atau sesak sedikit tenaga. Obesitas juga dapat memainkan peran dalam pengembangan sulit tidur, suatu kondisi di mana tidur terus-menerus terganggu oleh bernapas yang dangkal dan asma.
    Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Thorax menunjukkan bahwa anak-anak yang makan fast food/makanan cepat saji setidaknya tiga kali seminggu dapat meningkatkan risiko asma dan rhinitis, yang melibatkan memiliki hidung yang mampet/drippy.
    Sistem saraf pusat
    Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal gizi menunjukkan bahwa makan komersial dipanggang (donat, croissant, bahkan kue serabi, dll) dan makanan cepat saji (pizza, hamburger dan hot dog) yang dikaitkan dengan depresi. Studi menentukan bahwa orang yang makan makanan cepat saji 51 persen lebih mungkin untuk mengembangkan depresi daripada mereka yang makan sedikit tidak ada makanan cepat saji/fast food. Sebuah penelitian menemukan bahwa makanan cepat saji jika dikonsumsi, semakin besar kemungkinan mereka adalah untuk mengembangkan depresi.
    Makanan cepat saji juga bisa mempengaruhi sinapsis otak Anda dan molekul yang berkaitan dengan memori dan belajar, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature. Hewan-hewan percobaan menunjukkan efek yang sama. Tikus yang diberi diet stabil dengan lebih dari setengah kalori dari lemak (mirip dengan diet makanan cepat saji) untuk hanya beberapa hari mengalami kesulitan menyelesaikan labirin mereka sebelumnya telah menguasai dalam sebuah studi 2009.
    Kulit dan tulang
    Coklat dan makanan berminyak sering disalahkan untuk tumbuhnya jerawat, ternyata mereka tidak menjadi penyebab nyata. Tetapi karbohidrat yang harus disalahkan. Menurut Mayo Clinic, karena makanan yang tinggi karbohidrat meningkatkan kadar gula darah, mereka juga dapat memicu jerawat.
    Studi di Thorax menunjukkan risiko lebih tinggi (meradang, jengkel bercak kulit) antara anak-anak dengan diet tinggi dalam makanan cepat saji.
    Ketika Anda mengkonsumsi makanan yang tinggi karbohidrat dan gula, bakteri yang berada dalam mulut Anda menghasilkan asam. Asam ini dapat menghancurkan email gigi, faktor dalam kerusakan gigi. Ketika email gigi Anda hilang, itu tidak bisa diganti. Miskin kesehatan mulut juga telah dikaitkan dengan masalah kesehatan lainnya.
    Kelebihan natrium juga dapat meningkatkan risiko terhadap penyakit osteoporosis (tulang tipis ,rapuh).

    Demikian beberapa dampak negatif makanan cepat saji, nah sudah siapkah kita untuk merubah kebiasaan mengkonsumsi makanan cepat saji?

    sumber : http://www.catatanperawat.com/
     
    lasealwin likes this.
  2. lasealwin

    lasealwin Well-Known Member

    Joined:
    Aug 1, 2015
    Messages:
    1,878
    Likes Received:
    174
    Trophy Points:
    63
    Siip teman. Kerusakannya memang dimulai dari sini
     
  3. Makanan cepat saji ada kaitannya dengan depresi, o_O
     
  4. katon

    katon Active Member

    Joined:
    Nov 19, 2015
    Messages:
    1,218
    Likes Received:
    91
    Trophy Points:
    48
    Share pengalaman sendiri guys: Suatu ketika saya membeli daging ayam cepat saji di ke^[email protected] dalam jumlah banyak, karena ada acara di rumah, selesai acara ternyata ayam goreng tersebut masih banyak sisa hingga esok paginya di goreng lagi oleh istri dan apa yang terjadi??*bingung*Saya tidak bermaksud menyudutkan suatu merek dagang tertentu, ternyata istri dan dua anak saya keracunan semua, beruntung saya tidak ikut makan. Saya bingung saat itu, sudah berkeluarga sendiri gak ada yang menemani, gak ada kendaraan lain selain sepeda motor. Akhirnya Tuhan memberi jalan keluar dengan mepertemukan kami dengan bidan desa yang bernama ibu Ika. Perlahan tapi pasti, berangsur2 kesehatan kedua anak dan istri saya sembuh. Pelajaran dari ini adalah kalau sobat semua hendak mengkonsumsi makanan cepat saji seperti ayam goreng, mendingan langsung di konsumsi saja saat itu, jangan di goreng lagi esok harinya!! "BAHAYA!!
     
Loading...

Share This Page