Mengenal Lebih Dalam Tentang Jenis Masker dan Kapan Anda Harus Menggunakannya

Discussion in 'Health & Medical' started by Muhamad Amirullah, Apr 22, 2020.

  1. Muhamad Amirullah

    Muhamad Amirullah Member

    Joined:
    May 4, 2018
    Messages:
    131
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    18
    Pada akhir 2019, coronavirus baru muncul di Cina. Sejak itu, virus menyebar dengan cepat ke seluruh dunia. Coronavirus baru ini disebut SARS-CoV-2 dan penyakit yang disebabkannya dikenal sebagai COVID-19. Ketika mengidap COVID-19, para penderira akan mengalami kesulitan bernafas, radang paru-paru, dan bahkan kegagalan pernapasan.

    Anda mungkin telah mendengar banyak tentang penggunaan masker wajah untuk mencegah infeksi virus tersebut. Faktanya, penelitian baru-baru ini menemukan bahwa pencarian Google terkait dengan masker wajah semakin meningkat.

    Jadi, apakah masker wajah efektif dan jika demikian, kapan Anda harus memakainya? Untuk mengetahui lebih lanjut, berikut adalah ulasannya.

    Beberapa Jenis Masker
    Saat Anda mendengar tentang masker wajah untuk pencegahan COVID-19, umumnya ada tiga jenis

    • Masker wajah kain buatan sendiri
    • Masker bedah
    • Masker n95
    1. Masker kain buatan sendiri
    [​IMG]
    Sumber gambar: Bostonmagazine.com
    Untuk mencegah penyebaran virus dari orang tanpa gejala, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sekarang merekomendasikan agar semua orang memakai masker kain, seperti masker wajah buatan rumah dan menjaga jarak sekitar 6 kaki dari orang lain. Rekomendasi ini merupakan pengaplikasian social distancing dan praktik kebersihan yang lebih baik

    Beberapa hal yang harus diperhatikan:

    • Kenakan masker kain ketika keluar rumah, terutama di area transmisi berbasis masyarakat yang signifikan, seperti toko kelontong dan apotek.
    • Jangan mengenakan masker pada anak-anak di bawah usia 2 tahun, orang yang sulit bernapas, orang yang tidak sadar, atau orang yang tidak dapat melepaskan maskerya sendiri.
    • Gunakan masker kain daripada masker bedah atau masker N95, karena persediaan kritis ini harus disediakan untuk petugas kesehatan dan responden medis pertama lainnya.
    • Profesional kesehatan harus sangat berhati-hati saat menggunakan masker wajah buatan sendiri. Masker ini sebaiknya digunakan dalam kombinasi dengan pelindung wajah yang menutupi seluruh bagian depan dan samping wajah dan meluas ke dagu atau di bagian bawah.
    • Cuci masker kain buatan sendiri setelah setiap kali digunakan. Saat melepas, berhati-hatilah agar tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda. Cuci tangan Anda segera setelah melepas masker kain tersebut.
    Manfaat masker kain buatan sendiri

    • Masker kain dapat dibuat di rumah dari bahan-bahan umum, jadi ada persediaan yang tidak terbatas.
    • Masker kain dapat menurunkan risiko orang tanpa gejala menularkan virus melalui berbicara, batuk, atau bersin.
    • Masker kain lebih baik daripada tidak menggunakan masker apa pun dan menawarkan perlindungan.
    Kerugian menggunakan masker kain buatan sendiri

    • Masker kain homemade menawarkan perlindungan jauh lebih sedikit daripada masker bedah atau masker N95. Sebuah penelitian pada tahun 2008 menunjukkan bahwa masker wajah buatan sendiri tidak terllalu efektif ketimbang masker bedah dan hingga 50 kali lebih tidak efektif daripada masker N95.
    2. Masker bedah
    [​IMG]
    Sumber gambar: Manofmany.com
    Masker bedah adalah masker wajah sekali pakai yang longgar yang menutupi hidung, mulut, dan dagu Anda. Masker ini biasanya digunakan untuk:

    • Melindungi pemakainya dari semprotan, percikan, dan tetesan partikel besar.
    • Mencegah penyebaran sekresi pernapasan yang berpotensi menular dari pemakainya ke orang lain.
    Masker bedah dapat bervariasi dalam desain, tetapi masker ini sendiri sering berbentuk datar dan persegi panjang dengan beberapa lipatan. Bagian atas masker bedah berisi strip logam yang dapat dibentuk ke hidung Anda.

    Ikatan elastis atau ikatan lurus yang panjang membantu memegang masker bedah saat Anda memakainya. Ikatan elastis ini bisa dilingkarkan di belakang telinga atau diikat di belakang kepala Anda.

    3. Masker N95
    [​IMG]
    Sumber gambar: Thefinancialexpress.combd
    Jenis masker N95 dapat melindungi penggunanya terhadap cairan pernapasan yang lebih kecil, seperti yang mengandung SARS-CoV-2. Namun, CDC saat ini tidak merekomendasikan penggunaannya di luar pengaturan perawatan kesehatan. Ada berbagai alasan untuk ini, seperti:

    Masker N95 harus diuji fit agar dapat digunakan dengan tepat. Segel yang buruk dapat menyebabkan kebocoran, sehingga mengurangi tingkat efektivitasnya.
    Karena cukup ketat, jenis masker N95 dapat menjadi tidak nyaman dan pengap, apalagi dalam waktu yang cukup lama.
    Persediaan masker N95 di seluruh dunia terbatas, menjadikannya penting bahwa hanya petugas layanan kesehatan dan responden pertama yang memiliki akses pada masker jenis ini.

    Cara menggunakan masker bedah jika Anda mengidap coronavirus 2019
    Jika Anda memiliki gejala COVID-19, tinggal di rumah kecuali untuk menerima perawatan medis. Jika Anda tinggal bersama orang lain atau mengunjungi penyedia layanan kesehatan, kenakan masker bedah jika ada.

    Ingat bahwa sementara masker bedah tidak melindungi terhadap infeksi dengan SARS-CoV-2, masker bedah dapat membantu menjebak sekresi pernapasan. Ini bisa menjadi alat vital dalam membantu mencegah penyebaran virus ke orang lain di sekitar Anda.

    Jadi, bagaimana Anda menggunakan masker bedah dengan benar? Ikuti langkah-langkah di bawah ini:
    1. Bersihkan tangan Anda, baik dengan mencuci dengan sabun dan air atau dengan menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol.
    2. Sebelum mengenakannya, periksalah apakan ada lubang atau sobekan pada masker tersebut..
    3. Temukan strip logam pada masker.
    4. Orientasikan masker sehingga sisi berwarna menghadap ke luar, atau menjauh dari Anda.
    5. Tempatkan bagian atas masker di jembatan hidung Anda, cetak strip logam ke bentuk hidung Anda.
    6. Lingkarkan karet gelang yang ada pada masker dengan hati-hati di belakang telinga Anda atau ikatlah ikatan panjang dan lurus di belakang kepala Anda.
    7. Tarik bagian bawah topeng ke bawah, dan pastikan bahwa masker tersebut menutupi hidung, mulut, dan dagu Anda.
    8. Cobalah untuk tidak menyentuh masker saat Anda memakainya. Jika Anda harus menyentuh atau menyesuaikan masker Anda, pastikan untuk segera membersihkan tangan Anda sesudahnya.
    9. Untuk melepas masker, lepaskan ikatan dari belakang telinga Anda atau lepaskan ikatan dari belakang kepala Anda. Hindari menyentuh bagian depan masker, yang mungkin terkontaminasi.
    10. Segera buang masker di tempat sampah yang tertutup, bersihkan tangan Anda sesudahnya.
    11. Anda dapat mencari masker bedah di berbagai toko obat atau mengetikkan kata jual masker bedah pada mesin pencari (Google).
    Menggunakan masker untuk menghindari COVID-19
    Berikut adalah beberapa cara terbaik yang perlu diingat ketika menggunakan masker selama pandemi COVID-19:

    • Hanya gunakan jenis masker bedah apabila Anda sedang mengidap COVID-19 atau sedang merawat seseorang di rumah yang tidak bisa memakai masker.
    • Masker bedah hanya digunakan sekali pakai. Jangan menggunakannya kembali.
    • Ganti masker bedah Anda jika telah rusak atau lembab
    • Selalu segera membuang masker bedah Anda di tempat sampah yang tertutup setelah melepasnya.
    • Bersihkan tangan Anda sebelum mengenakan masker bedah dan setelah Anda melepasnya. Selain itu, bersihkan tangan Anda jika Anda menyentuh bagian depan masker saat Anda memakainya.
    Haruskah saya mengenakan masker jika saya merawat seseorang yang mungkin menderita COVID-19?
    Jika Anda merawat seseorang di rumah yang memiliki COVID-19, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil terkait masker bedah, sarung tangan, dan pembersihan.

    • Isolasikan mereka di area terpisah yang jauh dari orang lain, idealnya memberikan mereka kamar mandi terpisah juga.
    • Memiliki persediaan masker bedah yang bisa mereka pakai, terutama jika mereka akan berada di sekitar orang lain.
    • Beberapa orang dengan COVID-19 mungkin tidak dapat memakai masker bedah, karena dapat membuat pernapasan menjadi lebih sulit. Jika ini masalahnya, rencanakan untuk memakainya ketika Anda membantu merawatnya di ruangan yang sama.
    • Gunakan sarung tangan sekali pakai saat mencuci pakaian kotor. Buang sarung tangan di tempat sampah yang tertutup setelah digunakan dan segera cuci tangan Anda.
    • Bersihkan tangan Anda sesering mungkin menggunakan sabun dan air atau pembersih tangan berbahan dasar alkohol. Cobalah untuk tidak menyentuh mata, hidung, atau mulut Anda jika tangan Anda tidak bersih.
    • Ingatlah untuk membersihkan permukaan rumah Anda, seperti gagang pintu, meja, dan lain sebagainya.
    Kesimpulan
    CDC merekomendasikan penutup kain wajah, seperti masker wajah buatan sendiri, di area publik di mana sulit untuk mengatur jarak 6 kaki dari yang lain.

    Masker kain harus dipakai sambil tetap menjaga jarak sosial dan kebersihan yang benar. Cadangan masker bedah dan masker N95 untuk rumah sakit dan petugas kesehatan.

    Makser N95 dapat melindungi terhadap infeksi SARS-CoV-2 jika digunakan dengan tepat. Orang yang menggunakan masker N95 perlu memeriksanya dengan baik untuk memeastikan masker tersebut tersegel secara efektif.

    Masker bedah tidak akan melindungi Anda dari SARS-CoV-2. Namun, ini dapat membantu mencegah Anda menyebarkan virus ke orang lain.

    Hanya gunankan masker bedah jika Anda mengidap COVID-19, atau jika Anda merawat seseorang di rumah yang tidak bisa memakainya.

    Saat ini, ketersediaan masker bedah dan masker N95 semakin menipis, sehingga petugas layanan kesehatan dan responden pertama harus diprioritaskan.

    Jika Anda memiliki masker bedah yang tidak digunakan, Anda dapat menyumbangkannya ke rumah sakit atau departemen kesehatan yang membutuhkannya.

    sumber
    https://mitrakesehatan.com/mengenal...sker-dan-kapan-anda-harus-menggunakannya.html
     
Loading...

Share This Page