mengidentifikasi generasi alpha dan bagaimana menghadapi mereka

Discussion in 'Education' started by masmulyawan, Sep 24, 2019.

Tags:
  1. masmulyawan

    masmulyawan New Member

    Joined:
    Oct 24, 2017
    Messages:
    3
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    3
    Generasi alfa atau yang biasa disebut gen-A adalah generasi setelah X, Y dan Z. Meskipun menurut definisi generasi Y, Z, dan Alpha keduanya dikenal sebagai generasi digital asli (lahir dan dibesarkan di era internet), tetapi setiap generasi akrab dengan internet di berbagai tingkat usia. Generasi Y, sebagai generasi digital asli pertama, mengenal internet pada masa remaja dan awal masa dewasa, sedangkan generasi Z adalah mereka yang mengenal internet pada masa kanak-kanak. Kemudian generasi Y dan Z ini melahirkan generasi Alpha, di mana sejak lahir mereka telah hidup di dunia dengan perkembangan teknologi yang pesat. Generasi alfa adalah generasi yang lahir setelah 2010 dengan usia tertua adalah anak-anak berusia 8 tahun.

    Ada beberapa karakteristik yang perlu Anda ketahui tentang generasi ini:

    Akrab dengan teknologi

    Generasi Alpha lahir ketika teknologi canggih dan biasa. Karena itu, sejak mereka masih bayi, mereka menjadi terbiasa dengan gadget seperti smartphone, tablet atau laptop.

    Sayangnya saat ini generasi Alpha membuat objek yang memiliki layar seperti gadget dan televisi sebagai 'pengasuh', karena sering orang tua memberikan gadget kepada anak-anak mereka dengan alasan bahwa anak-anak mereka tidak rewel dan tenang.

    “Yang ideal adalah kita terus menemani. Karena pasti ada hal-hal positif (dari gadget) selama mereka disertai. Tetapi ada juga banyak yang masih absen dengan alasan penting yang mudah, ”menurut Binky Paramitha, Psikolog Pendidikan.

    Memiliki kecerdasan yang tinggi

    Generasi alfa juga diprediksi memiliki kecerdasan tinggi melebihi generasi sebelumnya. Selain karena mudah mengakses informasi, orang tua dari generasi Alpha juga lebih melek tentang nutrisi dan telah memberikan nutrisi terbaik untuk anak-anak mereka bahkan sejak mereka masih dalam kandungan.

    Mengubah perilaku bermain

    Munculnya game-game canggih yang menarik bagi anak-anak dari generasi Alpha juga membantu membuat pola perilaku bermain berubah. Jika anak-anak Millenial masih memiliki banyak kesempatan untuk bermain di luar rumah, maka anak-anak generasi Alpha menghabiskan lebih banyak waktu di dalam rumah.

    “Alasannya sangat banyak, pertama lingkungannya tidak mendukung, keamanan. Jika di masa lalu Anda masih bisa bermain sepeda dengan bebas, taman bermain akan semakin minim. Kemudian ketika anak mulai sekolah, jam sekolah anak-anak adalah sampai siang hari, pada sore hari mereka pergi ke sekolah terlebih dahulu, pulang, lelah, masih ada lagi tugas, ”kata Binky.

    Jauh dari buku dan majalah

    Buku dan majalah fisik sekarang mulai diganti dengan buku elektronik atau e-book. Bahkan buku pengantar di sekolah sekarang dapat diunggah dan dimasukkan ke dalam gadget sehingga anak-anak tidak perlu lagi membaca buku fisik.

    Menciptakan teknologi Anda sendiri

    Tidak hanya menjadi pengguna, anak-anak generasi Alpha juga menciptakan teknologi. Anda mungkin pernah mendengar tentang pengkodean kelas belajar untuk anak-anak. Dengan memiliki keterampilan pengkodean, anak-anak tidak hanya menggunakan aplikasi yang ada tetapi juga dapat membuat atau memodifikasi aplikasi yang mereka gunakan.



    Kiat untuk Berurusan dengan Anak Generasi Alpha

    Salah satu tantangan yang akan dihadapi oleh orang tua dari generasi Alpha adalah bahwa anak-anak mereka akan lebih suka sesuatu yang cepat dan instan. Ketika dia merusak barang-barang yang dia miliki, seperti mainan, misalnya, generasi Alpha cenderung lebih suka membeli mainan baru daripada memperbaikinya. Ini juga akan mempengaruhi kemampuan untuk menyelesaikan masalah.

    "Jadi kalau misalnya ada sedikit yang tidak benar, apakah dalam dirinya atau dalam hubungannya dengan orang lain ia tidak menyelesaikan masalah," kata Binky.

    Interaksi sosial juga akan berkurang karena mereka cenderung meninggalkan rumah dan lebih suka berinteraksi dengan teknologi. Akhirnya, norma sosial dapat berubah.

    Untuk menghadapi anak-anak generasi Alpha, Binky menyarankan hal pertama yang perlu dilakukan adalah memahami kebutuhan anak termasuk pertumbuhan dan perkembangan.

    Kedua, orang tua harus menyadari potensi anak-anak dan memahami kelemahan dan kekuatan mereka sehingga orang tua dapat memberikan pencegahan jika ia memiliki potensi untuk mengarah pada sesuatu yang negatif.

    Ketiga, bermain dengan anak-anak. Tujuannya adalah untuk membina hubungan baik dengan anak-anak sehingga anak-anak mempercayai orang tua.

    Keempat, mengajarkan kemampuan sosial, termasuk empati, memahami perasaan orang lain, juga membangun hubungan dengan orang lain. Orang tua dapat menjadi jembatan bagi anak-anak untuk membangun keterampilan sosial, misalnya ketika anak masih malu untuk berkenalan dengan teman baru, maka orang tua dapat membantu anak untuk memperkenalkan diri.

    Sumber : https://www.stella-maris.sch.id
     
  2. Remmy

    Remmy Member

    Joined:
    Dec 5, 2017
    Messages:
    516
    Likes Received:
    27
    Trophy Points:
    28
    hmm.. keponakan2 ane pada generasi alpha semua dong kalo gitu
     
Loading...
Similar Threads - mengidentifikasi generasi alpha
  1. Septiano
    Replies:
    0
    Views:
    1,033

Share This Page