Pengertian Recovery Testing Di Software Tester

Discussion in 'Blogger' started by seotog, Sep 12, 2019.

  1. seotog

    seotog Member

    Joined:
    Mar 29, 2018
    Messages:
    380
    Likes Received:
    28
    Trophy Points:
    28
    Recovery testing adalah proses pengujian kemampuan produk perangkat lunak untuk memulihkan data dengan cepat setelah kegagalan sistem seperti kerusakan, gangguan perangkat keras, pemadaman jaringan.

    Recovery juga memiliki kemampuan untuk memulai operasi kembali sesudah integritas dari aplikasi hilang. Proses ini biasanya dimaksudkan untuk mengembalikan operasi ke suatu titik di mana integritas sistem diketahui, kemudian proses kembali transaksi sampai ke titik kegagalan. Waktu yang digunakan untuk me-recover operasi dipengaruhi oleh jumlah dari titik-titik restart, volume aplikasi yang bekerja pada pusat komputer, pelatihan dan keahlian dari orang-orang yang melakukan operasi recovery dan tool yang tersedia untuk recovery. Pentingnya recovery ini berbeda dari suatu aplikasi ke aplikasi yang lainnya.

    Objektif Pengujian Recovery

    Pengujian recovery digunakan untuk memastikan bahwa operasi dapat diteruskan setelah terjadinya malapetaka. Pengujian recovery tidak hanya memverifikasi proses recovery, tetapi juga keefektifan dan komponen-komponen dari proses. Objektif dari pengujian recovery antara lain:

    • Data backup yang mencukupi disediakan
    • Data backup disimpan pada lokasi yang aman
    • Prosedur recovery didokumentasikan
    • Personil recovery telah ditugaskan dan dilatih
    • Tool recovery telah dikembangkan dan tersedia
    Bagaimana Menggunakan Pengujian Recovery
    Pengujian recovery dapat dilakukan dalam dua modus. Pertama: prosedur-prosedur, tool dan teknik dapat digunakan untuk mengevaluasi apakah sudah mencukupi, dan kedua: sesudah sistem dikembangkan suatu kegagalan dapat dicobakan dan kemampuannya untuk me-recover kegagalan tersebut diuji-coba. Kedua tipe pengujian recovery ini penting. Implementasi dari teknik ini berbeda bergantung kepada tipe pengujian recovery yang dilaksanakan.

    Contoh Pengujian Recovery

    Pengujian recovery dapat melingkup fungsi-fungsi manual pada suatu aplikasi, kehilangan masukan, kehilangan saluran komunikasi, kegagalan perangkat keras atau sistem operasi, kehilangan integritas database, kesalahan operator atau kegagalan sistem aplikasi. Contoh pengujian recovery:

    • Recovery dapat dilakukan dari titik integritas yang diketahui untuk memastikan bahwa data backup yang tersedia telah mencukupi untuk proses recovery.
    Kapan Menggunakan Pengujian Recovery

    Pengujian recovery digunakan jika pemakai aplikasi menyatakan bahwa kontinuitas dari operasi aplikasi sangat penting. Recovery testing memang sangat penting terhadap pengujian suatu aplikasi dan mengurangi kesalahan yang mungkin saja terjadi pada aplikasi tersebut.

     
  2. masirwin

    masirwin Member

    Joined:
    Jan 11, 2018
    Messages:
    59
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    8
    Google+:
    Untuk testingnya menggunakan apa Pak?
     
Loading...
Similar Threads - Pengertian Recovery Testing
  1. John Anugerah
    Replies:
    4
    Views:
    677

Share This Page