Tinder akan Perkenalkan Fitur Background Checks dalam Aplikasi

Discussion in 'General Internet' started by bimo dimas, Mar 17, 2021.

  1. bimo dimas

    bimo dimas Member

    Joined:
    Oct 26, 2020
    Messages:
    300
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    18
    [​IMG]

    Merahputih.com - Salah satu aplikasi kencan paling populer di dunia, Tinder menambahkan fitur background checks untuk pemeriksaan latar belakang pengguna platformnya di AS. Match Group, perusahaan induk Tinder, berencana untuk menyertakan fitur tersebut di semua platformnya di kemudian hari.

    Akhir tahun ini, Tinder akan mengizinkan pengguna untuk melihat informasi catatan publik tentang calon kencan mereka dengan menggunakan nama atau nomor ponselnya. Langkah ini dilakukan karena keamanan pengguna untuk kencan digital telah diawasi.

    "Kami menyadari bahwa perusahaan dapat memainkan peran kunci dalam membantu menghilangkan hambatan tersebut dengan teknologi dan kolaborasi yang langsung mengarah pada tindakan," kata Tracey Breeden, Head of Safety and Social Advocacy Match Group seperti diberitakan bbc.com (17/3).

    Match telah bermitra dengan Garbo, sebuah platform pengecekan latar belakang, untuk menyediakan layanan berbayar. Perusahaan situs kencan juga telah menginvestasikan saham di Garbo. Selain Tinder, Match Group juga memiliki PlentyOfFish, OkCupid, dan Hinge.

    Perusahaan pemeriksaan latar belakang didirikan oleh perempuan dan mengumpulkan "catatan publik dan laporan kekerasan atau penyiksaan, termasuk penangkapan, penghukuman, perintah penahanan, pelecehan, dan kejahatan kekerasan lain" untuk membuat laporannya.

    Dalam sebuah posting blog Februari, Garbo mengatakan, "Penelitian terus menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara kepemilikan narkoba dan kekerasan berbasis gender." Pemeriksaan tidak akan mencakup tuduhan penggunaan narkoba atau pelanggaran lalu lintas.

    Keamanan pengguna telah menjadi masalah penting bagi perusahaan kencan digital di tengah meningkatnya kesadaran tentang risiko mereka. Investigasi 2019 oleh ProPublica menemukan pelanggar seks terdaftar di banyak platform gratis Match Group.

    Setelah penyelidikan ProPublica, 11 anggota Kongres mengirim surat kepada Match Group President Shar Dubey. "Platform kencan, seperti yang dimiliki oleh Match Group, harus melakukan segala daya mereka untuk memastikan keamanan penggunanya. Ini berarti penegakan ketentuan layanan yang ketat yang memberdayakan konsumen di online marketplace mana pun," kata surat pada Februari 2020 itu.

    Para anggota mendesak Match untuk mengambil tindakan cepat dalam mengurangi risiko kekerasan seksual dan dalam berkencan terhadap penggunanya.

    Saat ini, jika pengguna melaporkan informasi tentang kekerasan masa lalu seseorang ke Tinder, atau sister apps mereka, akun yang pelanggar akan dihapus.

    Aplikasi termasuk Tinder dan saingannya Bumble juga telah menambahkan alat seperti verifikasi foto dan panggilan video dalam aplikasi untuk memverifikasi mereka seperti yang diklaim.

    Pada Januari 2020, Tinder menambahkan fitur tombol panik yang akan menyimpan informasi tentang suatu tanggal, termasuk data lokasi, dan memperingatkan layanan darurat jika tombol tersebut ditekan.

    Sarah Sawrey-Cookson, direktur komunikasi di Get Safe Online, memuji rencana Match untuk menambahkan fitur pemeriksaan latar belakang. "Kami selalu menekankan perlunya data online bagi pengguna pertama dan pengguna berpengalaman agar berhati-hati dan 'memeriksa orangnya, bukan profilnya'," katanya kepada BBC.

    "Itulah mengapa kami memuji inisiatif apa pun yang memungkinkan orang melakukan pengecekan tuntas yang lebih baik sebelum mereka menjalin hubungan yang pada akhirnya bisa sangat merusak," demikian Sawrey-Cookson.

    Sumber: Link
     
Loading...

Share This Page